Duh, kan bahaya..

Tiap hari kerja pasti ngelewatin ruas tol balaraja tangerang. Lumayan mempercepat jarak tempuh dibanding lewat jalan arteleri yang udah kayak kubangan mandi kerbau. Selepas gerbang tol kedaton perjalanan agak sedikit tersedat diakibatkan adanya pekerjaan penggalian tanah disisi kiri jalan untuk jalur baru, ditambah penyempitan jalan menuju pintu keluar tol balajara timur yang hanya satu jalur karena sedang digali juga untuk penambahan lajur. Yang biasanya bisa selap-selip di bahu jalan *jangan ditiru* sekarang kudu sabar nyetir pelan dibelakang truk2 besar yang sedang  melaju menuju pelabuhan merak. Padahal saya tuh paling gateeeel kalo harus ngebuntutin truk.

Kemarin seperti hari-hari lainnya. Kendaraan melaju pelan. Nyetir perlahan karena kendaraan rapet gak ada ruang buat nyelip, sabaaar. Dua kilometer sebelum pintu keluar tol, antrian kendaraan di sebelah kanan jalan perlahan pindah ke sisi kiri. Ada mobil mogokkah? Coba intip gak ada apa-apa, jalanan di depan kosong melompong, lho?? Ada sedikit celah buat nyelip ke sebelah kanan jalur  karena truk didepan yang mau pindah kesisi kiri jalannya pelan. Baru mau gas poll pindah ke kanan jalan temen teriak ‘ada pakuuu…!!!!’ Kaget langsung muter stir lagi ke sisi kiri, byuuh..

Ya ampun.. pas liat, itu paku2 berukuran amat sangat gede betebaran di sisi kanan jalan, banyaaaaak banget. Gak tau gimana ceritanya paku2 itu bisa ada di jalan tol gitu. Entah gak sengaja kececer atau karena ulah orang iseng.

Gak kebayang mobil yang lagi ngebut kenceng tiba2 kena paku. Entah bencana apa yang bakalan terjadi, bahaya banget kan? Untungnya kemarin g ada semacam kejadian kayak final destination 2 begitu *horor*. Salut sama sopir yang ngeliat tebaran paku itu, coba kalo saya pasti langsung diterjang aja soalnya mata saya agak2 bolor, xixixi..

Lupa itu gak inget..

 

 

Pelupa itu manusiawi banget. Tapi  kalo sering kelupaan? Itu sih kebangetan. Tul gak?? Manusia pelupa, itu kayaknya julukan yang pas buat saya. Gimana gak pelupa coba, bawa  barang2 sering banget ketinggalan (kalo gak kehilangan). Suka ada yang ngomong ke saya, ‘Kamu tuh kalo kepala gak nyatu sama badan, pasti  ketinggalan melulu di rumah’ hiks, sedihnya digituin, xixixi..

 Udah jadi hal yang jamak buat orang rumah kalo setiap mau pergi, pasti 5 menit terakhir abis buat nyari kacamata sama dompet yang suka dengan seenaknya nyelap nyelip disana sini, salah siapa coba? *tunjuk jidat sendiri*

Untuk nyari kacamata yang hilang itu biasanya saya punya metode, cieee kayak detektip aja.. Jadi saya suka runut waktu kejadian dimana posisi terakhir saya ngepos alias mengeposisikan badan, maka disitulah kacamata saya berada. Misalnya kalo abis baca di ruang tamu, maka kacamata saya pasti ada diatas  meja. Kalo lagi masak trus mata pegel, maka kacamata bisa menclok diatas kulkas atau di lemari dapur nyatu sama barang2 gak kepake. Atau bisa juga saya lagi nonton tipi trus ketiduran, maka bisa dipastikan kacamata saya ada di kolong meja makan yang posisinya deketan sama tipi atau di bawah jendela, atau diatas dvd player. Nah kan, gimana gak blingsatan coba carinya. Yang bikin pusing kalo kelupaan abis cuci muka di kamar mandi dan kacamata ketinggalan di sana. Refoottt banget, soalnya gak ada dalam wilayah pencarian. Udah buru2 mau pergi, mesti cari kacamata dulu. Make up udah rapi jadi belepotan lagi gara2 keringetan ngaduk2 kamar. Padahal apa susahnya kacamata abis dipake trus ditaruh di kamar, APA COBA SUSAHNYAAA??  *nunduk*

Kacamata udah ketemu, eh dompetnya gak ada, sigh! *lap keringet*

Sering banget banget bangeeeet barang2 yang dipegang ditangan saya ketinggalan entah dimana. Yang paling repot  kalo lagi bawa berkas kerjaan. Udah tau pelupa, abis ngambil berkas mbok ya langsung ke meja sendiri, eh ini  malah nyelonong ke meja temen, haha hihi dulu, cringas cringis gak jelas ngomongin apa. Balik2 ketinggalan deh itu berkas di meja orang,  untung gak ilang. Tapi pernah juga ding dulu keilangan berkas, hehehe..

Mau tau contoh kepikunan saya apa aja? Alamat postingan panjang nih, xixixi.. yang mau ambil cemilan, monggo dipersilahkan..

1.     Dompet
Tragedi hilang dompet kayaknya yang paling sering kejadian. Kalo hilangnya cuma di rumah sih gak segitu waswasnya, tinggal ubek2 paling lama 2 hari juga pasti ketemu. Nah, gimana kalo lupa dompet ketinggalan di mana? O my god! Langsung kena setep. Mana di dompet ada semua  barang berharga saya; kayak struk bekas belanja sama kupon cuci mobil, penting banget tuh. Soalnya 10 kupon gratis 1x cuci, xixixi..  Kembali ke topik, inget2 kayaknya di kantor masih buka2 dompet buat bayar sesuatu tapi kenapa pas di rumah gak ada, apa jangan2 ketinggalan di pasar waktu beli sesuatu buat seseorang, halah! Karena yakin dompet sudah hilang dan hilangnya bukan di rumah tapi di luar, makin bertambah paniklah saya. Takut ATM saya yang isinya 500.000.000 ludes diambil orang #hilangkan nolnya 5 digit# maka dengan semangat 45 saya bikin surat kehilangan ke kantor polisi buat pemblokiran atm. Surat kehilangan jadi, saya malah ditawarin bikin SIM baru sama pak polisi; SIM A dan SIM C, dengan harga nembak tentunya. Dan gobloknya saya manut aja padahal harganya gak murah. Dari kantor polisi saya langsung ke bank buat pemblokiran atm sekaligus bikin atm baru. Urusan kelar, saya pun hepi dong, syalalalala… Hidup ini jangan dibikin ribet.
Senin pagi, ketika suasana hati masih hepi sisa wiken kemarin. Tanpa dinyana dan diduga temen saya ngomong, ‘Wet, dompet luh kemaren ketinggalan di bangku tuh, untung gw yang nemuin. Traktir dong..’ DYAAARRRR!! Langsung pingsan seketika, jadi dompet saya gak hilang?  Malah dengan nistanya nyempil di sofa kantor, hiks hiks hiks.. Kebuang duit sejuta buat bikin SIM Baru, jadi total saya punya SIM 4, atm bank anu 2, atm bank anu lagi 2, huhuhuhuuuuuu… Menyebalkan! dan saya pun sukses diketawain sama temen2 jahanam di kantor.

Kemarin! Ya baru jumat kemarin! Kejadian yang sama hampir terulang lagi. Di rumah pas mau ngambil dompet di tas kok g ada. Udah panik, apa ketinggalan di kantor? Kamis siang dompet masih saya bawa2 waktu ngambil atm. Apa jangan2 ketinggalan di meja temen?  waktu abis ngambil uang soalnya pas mau naik ke ruangan liat temen lagi makan tekwan jadi deh ikutan icip2 sampe tandas isi mangkok *itu icip apa nggragas yah? Xixixi.. Dipikir ulang, keinget waktu mau pulang mampir beli mie ayam dulu.. ceritanya lagi runut waktu kejadian nih, xixixi.. ketika bayar sempet ambil uang 50 ribuan, berarti dompet g ketinggalan di kantor. Langsung ngubek2 mobil. Sampe jongkok2 nyari dibawah jok mobil, dan TIDAK ADA! Yang tadinya tenang, mulai panik membahana. Jangan2 kebuang sama plastik bekas mie ayam kemarin. Saya pun langsung ngaduk2 tempat sampah, gak ada juga! Tidaaaaak!! Masak kejadian yang dulu keulang lagi sih, ampuni dosa hambamu Tuhan! Diinget2 lagi, selain beli mie ayam, saya juga beli peyek teri, jangan2 di kresek peyek. Dan ternyata betul sodara-sodara, dompet saya dengan manisnya meringkuk di dalem kresek item diatas meja makan.. *antara nangis bahagia dan sebel ketemu dompet belel, sebel karena sempet waswas sampe ngaduk2 tempat sampah, hiks * TT

2.    STNK
Ribetnya kalo mau bawa motor. Dompet udah ketemu, pas ngecek STNK, kok gak ada????? Kalo stnk lokasi pencariannya gak terlalu  luas, kalo gak di laci lemari saya, berarti di laci meja belajar kamar tengah. Kalo gak ada juga, pasti ada di kantong celana yang lagi di jemur, #eh. Enggak keitung udah berapa kali STNK kecuci. Bahkan bisa dibilang STNK Supra saya yang berumur 10 tahun mungkin yang paling bersih dan higienis di indonesia saking seringnya kena sabun, hehehe.  

3.    ATM
Kejadiannya baru bulan kemarin. Jam 12 ke atm ngambil duit, duitpun udah berpindah tangan ke orang lain. Pas jam 2 mau balik lagi ke atm, DYAAAR! Kok gak ada di dompet hape yang suka saya jinjing kemana-mana? Karena mau praktis, saya ga bawa dompet, Cuma bawa atm aja yang ditaruh di dompet hp orange. Bolak balik ngecek mesin atm, jangan2 ketinggalan disitu, tapi udah 2 jam berlalu, entah udah berapa orang yang pake atm itu. Dasar pikun jahanam, masak atm juga musti kelupaan sih! Apalagi atm yang saya pake keamanannya menurut saya terlalu longgar. Jadi setiap abis transaksi ke transaksi berikutnya gak diminta nomor pin lagi. Emang sih kadang ada atm bank yang agak menjengkelkan karena dikit2 minta nomor pin setiap pindah transaksi. Tapi itu lebih aman menurut saya, ya  gak??  Kalo batas pengambilan tiap hari dibatasi 5 juta rupiah, udah pasrah sekian juta rupiah uang saya melayang kalo misalnya atm saya  bener2 ketinggalan di mesin. Langsung bikin pemblokiran atm dan ngeprint buku tabungan, sambil komat kamit dalam hati mudah2an masih utuh gak ada orang iseng yang tarik tunai atm saya. Dan alhamdulillah masih rejeki, jumlahnya gak berubah. Dan sampai kini masih misteri atm itu berada dimana, entahlah. Dan saya pun udah males buat bikin atm untuk yang kesekian kalinya..

4.    Kunci Motor
Kejadian pertama waktu ngemol naik motor. Biasa, kalo lagi gak ada kerjaan, ujung2nya pasti ngemol window shopping. Abis parkir, langsung naik ke atas cuci mata liat barang2 diskonan. Kalopun gak ada barang yang dimau pastilah akhirnya mangkrak di toko buku. Yang selalu berakhir kalap dan gelap mata tiap liat novel. Belanja udah, makan udah, tinggal pulang. Korak korek tas kok g nemu kunci motor. Alamakjang! Dimana kunci guweh!! Masak pulang sambil manggul motor? Enggak kebayang sepanjang jalan kenangan diliatin orang. Emang kuli beras apa?? Lagi sutris2nya nyari konci motor, dateng satpam penjaga dengan santainya. ‘Kenapa mbak?’ Beuh, gak liat kali dia gw lagi senewen nyari  kunci motor gak nemu2.. ‘Kunci motor saya hilang pak..’ semua isi tas sampe kerak2nya udah keluar tapi belom juga nemu serenceng kunci beserta teman2nya. ‘Boleh liat stnknya?’ Wottt?! Gw lagi riweuh gini  malah dimintain STNK, enggak liat apa pak muka saya yang merah gini nyari kunci ilang, sigh! Tapi tetep dikasih liat juga sih STNK itu ke pak satpam.  Abis liat stnk dia  balik lagi ke kandangnya. Udah gitu doang??  Kirain mau bantuin nyari kunci paaaak.  Gak lama kemudian pak satpam balik sambil bawa kunci motor saya, ‘Ini bukan kuncinya mbak?’demi melihat seonggok besi2 berupa kunci mata saya langsung berbinar bahagia. Berasa menemukan harta kirun berupa kunci, ya iyalah.. ‘Kunci saya kok ada di bapak?’ Masih gak percaya pak satpam pegang kunci saya. ‘Itu tadi kuncinya di tinggal di stang motor, si  mbak langsung aja naik ke atas’. Aje gile, ternyata saya kelupaan nyabut kunci motor, untung yang nemu pak satpam dengan hati seluas samudra, xixixi..
Kejadian kedua waktu mau potong rambut di salon. Abis motong rambut, udah ngerasa agak cakepan dikit saya pun langsung ke motor yang diparkir di depan salon. Waktu itu hujan, jas ponco yang tadi saya pakai saya sampirkan di  motor sekalian buat nutupin motor dari hujan. Pas jas ponco saya singkap, ternyata kuncinya masih nyantel juga di motor. Untuuuuuung gak ada orang yang tau di bawah jas ponco, kunci motor saya masih ngegantung. Padahal tadi sempet lama di tinggal nyalon, sambil krimbat juga soalnya. Haduh!

5.    Karcis parkir
Ceritanya pulang kerja mau cari makan di mol. Cari2 parkiran di lantai bawah sambil haha hihi cekakak cekikik bareng temen2. Pelajaran pertama yang saya ambil tiap parkir, jangan pernah taruh tiket karcis di dalam kendaraan. Buat aman lebih baik bawa dan taruh di dompet. Abis parkir pas mau keluar dicari2 lah tiket karcis, mau dipindahin ke dompet. Dimana?? Perasaan tadi dipegang2, kenapa sekarang gak ada?? Omigot! Padahal belom ada 2 menit udah hilang aja itu karcis. Dasar dasar dasaaaar!! Cari di dashboard, tempat koin, disamping pintu, sampe di bawah karpet mobil, masih belom juga ketemu. ‘Tadi guwe pegang2 kenapa sekarang gak adaaaaa??’ Jangan2 ada jurig nih di dalem mol, batin saya. Keluar mobil sambil cari2 karcis di bawah bangku kali aja nyangkut disana, temen saya teriak.. ‘Itu apa?? Karcis ada di bawah sendal elo dodol!’ Gak tau gimana caranya ternyata karcis jatuh ke bawah sendal dan dari tadi saya injek2, hahahahha….

6.    Kunci  motor + Karcis Parkir + Dompet + STNK
Kalo lagi males naik jemputan, berangkat kerja kadang saya suka bawa motor ke mol deket rumah dan dari sana saya naik mobil trans ke kantor. Motor dititipin di mol dari pagi sampe sore. Ceritanya kemarin sore saya kabur dari kantor sama anak2, karena gak mau ketauan bos, sengaja tas saya tinggal, Cuma bawa dompet sama hp aja. Jadilah keesokan harinya saya bawa tas lagi dari rumah karena gak enak berangkat kerja gak ada bebawaan. Kerjaan kelar, tinggal pulang dan tidur di bis jemputan. Pas mau turun dari jemputan baru keingetan, tas yang saya bawa tadi pagi saya tinggal di kantor dan sekarang bawa pulang tas yang kemarin ditinggal, halah mbingungi! Padahal di dalem tas yang ditinggal di kantor itu ada dompet, konci motor, stnk sama karcis parkir. Walaah! Bener2 udah pikun akut ini mah! Gimana mau ngambil motor? Masak mau diinepin di mol? Gak kebayang supra tua saya masuk angin semaleman kena udara luar. Akhirnya saya pun balik ke rumah buat ambil kunci cadangan dan bpkb motor buat bukti kalo motor itu bener2 motor saya *Motor babe sih sebenernya*. Pake sedikit rayuan ke pak satpam akhirnya motor saya bisa keluar dan Cuma kena denda 10 ribu rupiah doang. Makasih ya pak satpam, hehehe.. 

Tuh kan, saya emang bener2 pikun parah. Kayaknya musti banyak2 minum ginkobiloba biar kadar kepikunan saya agak berkurang. Yang paling gak enak kalo keilangan barang tuh, rasa degdegan sama waswas yang gak ketulungan. Riweuh bongkar2 barang cari barang hilang. Blingsatan sambil keringetan. Tapi kalo udah  nemu yang dicari, senengnya selangit, gak ketulungan. Jadi apa cerita kepikunan kamu??

– oo O oo —

Tok tok, siapa itu?

Ngaku, saya tuh orangnya penakut. Film horor yang pernah saya tonton cuma jelangkung1. Itu juga gak bisa dibilang nonton sebetulnya, soalnya sepanjang film kacamata saya copot terus, otomatis adegan seremnya gak keliatan, hihii.. sama sodako juga ding, tp sambil ditinggal kekamar juga tiap sodako keluar.

Saya mending pilih nonton film thriller yang banyak darahnya daripada film horor. Yang mau traktir sama nonton horor, kelaut aja gih..

Walau penakut, tapi saya lebih milih jalan pintas belakang lewat area pekuburan daripada lewat jalan depan yang agak jauh kalo pulang malem misal jam 11an. Sepi tapi g setakut kalo nonton film horor. Jadi, saya termasuk penakut atau nggak ya?

Kemarin dikantor waktu lg ngobrol rame2, g tau kenapa topiknya tiba2 nyasar ke masalah hantu. Jadi ceritanya begini….. jeng jeng jeeeeng..

*bekson film horor*
*suara pintu berderit*
*suara tangis anak bayi*

Huuuaaaa jd merinding lagi..

Ceritanya tuh temenku lg di rumah sepupunya yg baru lahiran. Udah beberapa hari ini si bayi nangiis terus. Gak mau disusuian, gak mau ditidurin. Waktu itu kira2 mau magrib jd suasananya remang2 gitu. Sebenernya temenku itu mau pulang tapi g tau kenapa dia pengen ke kamar mandi, mau pipis. Posisi kamar mandinya ada diluar rumah, deket kamar sepupunya itu. Nah pas dia keluar dia ngeliat sesosok berdiri diluar jendela lg main peek a boo sama dedek bayi. Jangan ngebayangin sosok itu omar borkan al gala ya, kalo itu sih saya juga doyan. Sosok itu adalah mbk kunti dengan rambutnya yang terurai panjang. Temen saya langsung saja teriak..

‘Ini nih biangnya yang suka bikin anak nangis ya! Vi, cepet ambil garam!!’

Mbak kunti yang kepergok aksinya langsung melotot gak seneng ke temen saya itu sambil liatin perutnya yang buncit 7 bulan. Mungkin dalam hati mbak kunti pengen nyanyi o oww, aku ketauan..

Begitu garam dilempar ke mbk kunti, langsung wussss dia lenyap. Tapi sebelum menghilang samar mbk kunti berubah sebentar jadi sosok lelaki, wallahu alam..

Temenku itu sebetulnya gak paham soal goib begitu, tapi entah kenapa waktu itu dia g ngerasa takut sedikitpun dan refleks teriak minta garam, padahal ga tau apa korelasinya garam sama hantu. Coba kalo aku yang diposisi dia, amit2 gak kebayang deh. Mau lari g bisa, mau pingsan takut disamperin, mau pipis dicelana malu diketawain sama mbk kunti.

Baru pas temenku pulang badannya mengigil kedinginan. Kebayang aksi nekadnya tadi. Temenku itu sebenernya g bisa liat yang goib2 gitu, tp semenjak terkena penyakit g jelas 2 tahun lalu, g tau kenapa sekarang mata batinnya jd sensitif.

Ada beberapa orang yang memang dikaruniai mata batin yang mampu melihat hal2 yang tidak kasat mata disekitar. Semua pasti ada maksudnya hingga diberkahi kemampuan itu, tapi kalo buatku sih mending g bisa liat aja deh, takuuuuut..

Jalan-jalan malam

Iron Man 3, totally awesome! Lebih keren dibanding sekuel sebelumnya. Ramuannya biasa good guy vs bad guy dengan ending kebaikan selalu menang melawan kejahatan. Tokoh tony stark yang tajir, lucu, charming, dan cinta mati sama ms. Potts bikin penonton cewek klepek2, eh itu saya ding, secara emang dr dulu suka sama robert downey jr.

Gak ada niat buat nonton sebenernya. Cuma keliling2 gak jelas aja di mol. Tadi mampir bentar ke gramedia, penasaran sm buku fifty shades of grey yang heboh itu. Tapi gak ada, ya sudahlah, akhirnya malah beli les misarables. Lagi pula 50’s masih versi asli belum ada terjemahannya. Pusing juga mbayangin ngebaca sambil pegang2 kamus, peugel! Sama pegelnya seperti duduk di bioskop deretan bangku paling depan, hadeeh..

28-04-13
Ternyata ini pertama kalinya nonton sama ibuk, seneng 🙂 Love u ibu, even with ur ‘own way’ to love us 🙂

[Korea Trip] Seoul – Sokcho

Akhirnya kesampean juga bisa jalan2 keluar negeri, walaupun masih sekitaran asia juga, yaitu korea. Dan bukan juga karena latah ikutan tren yang lagi booming serba berbau korea makanya menjejakkan kaki di negeri ginseng itu, tapi karena disponsorin tiket gratis sama bijo buat jadi photografer amatiran dia, lumayan kan.

Berangkat Jum’at tengah malam tanggal 10 November 2012, disaat kerjaan akhir tahun lagi numpuk-numpuknya. Tapi demi bisa jalan2, bolos 3 haripun dijabanin. Ijin ke pak bos, bilangnya mau pulang kampung nengok simbah. Pun, sama temen kantor yang lain juga bilangnya, mau mudik bentaaaran dulu. Alhasil, pulang jalan2 bukannya  bawa kimchi atau cowok korea, malah bawa ampyang sama geplak yang dibeli di toko oleh2 di pinggir jalan tol BSD, hihihi… Risiko ngambil liburan disaat banyak kerjaan bener2 bikin hati waswas bin degdegan. Pulsa abis ditelponin orang kantor terus kapan balik, kapan balik. Udah deadline, laporan spj kapan diserahin woiiiii..!! *tabok  bijo nyari tiket promo pas lagi riweuhh*

CIMG0947

Jam 8 pagi, pesawat mendarat di bandara. Dingiiiiiin,  waktu pertama kali turun dari pesawat karena saat itu sedang masuk musim gugur yang artinya bentar lagi musim dingin. Ngeliat bandara incheon, duh, kok lain banget ya sama bandara soetta. Bandara incheon terkoneksi sama semua sarana transportasi publik. Mau naik taksi, bus, atau kereta tinggal pilih, buat harga jangan takut dikibulin, udah ada harga
resmi kok. Beda tipis sih sama soetta, kalo mau naik taksi dengan argo resmi, ya kudu ngambil antrian. Kalo mau naik taksi abal2, banyak, tinggal suitt-suittt. Atau mau duduk mesra sama abang ojek? juga ada, tinggal jalan sedikit ke pangkalan ojek deket parkiran. Buat harga? tinggal pinter2 kita nawar aja..

Liat itenerary selama 10 hari berasa kayak mau lomba marathon aja, Seoul – Sokcho – Seoul – Jeju – Seoul – Jeonju – Seoul – Jakarta, sapa sih ini yang bikin??!!

Nyampe Seoul, tujuan pertama adalah Sokcho. Dari incheon, naik subway tujuan Express Bus Terminal. Jangan lupa beli T-money begitu sampe bandara. Soalnya hampir semua publik transportasi di korea sistem pembayarannya pake uang elektronik alias T-money. Tinggal gesek langsung masuk. Kalo deposit di kartu abis, jangan coba-coba gesek pake atm atau e-ktp ya, gak bakalan bisa.. ada  banyak vending mesin buat isi ulang deposit kartu T-money. Buat cara pengisian ada tutorial kok, tinggal ikutin. Juga ada menu bahasa inggris, jadi gampang kalo misalnya kita gak ngerti sama tulisan kotak2 itu,  tapi buat bahasa jawa kayaknya sementara belum ada.. :p

Dan petualangan pun dimulai begitu masuk ke dalam kereta. And the journey begin.. *tabuh genderang*

Di korea, kita gak usah lari-lari ngejar kereta, takut kehabisan jadwal kereta apalagi sampe jadi atapers, karena disini kereta dateng tiap 3-5 menit sekali. Kalo kita mau keliling seoul naik kereta, jangan lupa bawa printan seoul subway map, atau bisa donlot aplikasinya di google play buat yang punya android. Begitu masuk kereta, weww! manusia korea itu modis2 alias sadar penampilan semua ternyata, juga tinggi2. Saya yang kalo naik kereta di depok suka ngetekin orang karena paling tinggi sendiri ceweknya, ternyata disini rata-rata tingginya hampir sama. Buat cowok, malah ada yang lebih tinggi lagi. Tinggi saya 168 cm, lumayan tinggi kan buat ukuran cewek..

Begitu kereta jalan, yang kedengeran cuma suara kereta sama iklan ditipi yang dipasang di bagian atas kereta aja. Sementara penumpang kereta sibuk sama gadgetnya masing-masing. Kalo pun ada yang  ngobrol, paling cuma satu-dua. Jadi kangen suara abang2 tukang tahu di kereta, tahu tahu tarararahuuu.. beli tahu gratis cabe! Gak heran sih manusia korea disiplin2 kalo buat urusan antri mengantri, soalnya liat ads di tipi, isinya tentang adab tata cara berkereta yang baik dan benar melulu. Gak boleh nyalip antrian kalo mau masuk kereta, gak boleh nyalain musik keras2, gak boleh ngomong kenceng2, gak boleh ketawa cuwawakan, pokoknya semua harus tertib! gak boleh ganggu kenyamanan orang lain. Bener2 berasa didokrin alias cuci otak kalo melototin tipi di kereta terus-menerus, hehehe… Hasilnya emang bener2 bikin hidup nyaman dan teratur sih, soalnya gak ada yang saling serobot atau nyalip antrian, tapi bener2 musibah buat orang kayak saya yang sukaaa banget nyelang antrian, karena nyalip antrian itu buat hidup saya makin berwarna, hihihi..  

Meski keliatannya orang korea itu individualistis banget, tapi mereka menghargai banget orang tua (atau taat peraturan??)  Bangku dipojokan yang biasanya digunakan buat orang tua atau hamil, walau sepenuh apapun, gak bakalan didudukin sama orang yang masih muda-muda. Emang kayak disini, bangku khusus buat orangtua main didudukin aja, atau di depan ada orang sepuh or ibu2 hamil, malah pura2 merem, ihhhh..

Torang samua basudara! gitu kali ya paham yang dianut orang korea, abisnya liat orang sekereta mukanya mirip semua, kayak kakak adik satu emak, satu babeh. Tinggal saya sama bijo yang lain sendiri, berasa jadi anak pungut, mana badan kucel bin kumel seharian belum mandi.  Gak aneh sih soalnya korsel itu kan surganya operasi plastik. Yang cewek cantik, hidung mancung, badan langsing dan tinggi, yang cowok cantik cakep badan tinggi2 semua juga, sluruuppp.. Bener2 hebat karya dokter plastik korea! Muka dari bentuknya kotak jadi lonjong2, hidung yang tadinya pesek, mendadak jadi mancung ke depan, mata yang awalnya cuma segaris, jadi belo, hebat! Jadi kepengen juga mancungin idung satu senti, dua senti, biar irit udara kalo napas, hihihi.. *dikeplak*

Puas jadi pengamat amatiran, akhirnya sampe juga di stasiun tujuan, Express Buss Terminal, buat lanjut naik bus AKAP ke sokcho (Dongbu Express).. Keluar dari stasiun subway, plengak plengok bentaran, mana terminal bus?? liat di peta perasaan cuma depan2an sama stasiun. Yang ada sana gedung, sini gedung. Tanya sama mas2 polisi, ternyata gedung di depan stasiun itu terminal, duh.. *lap kaca mata*

Ngantri sebentar, akhirnya dapet dua tiket tujuan sokcho. Pas keluar, pas ngeliat bus tujuan sokcho, bener2 hidup yang pas2an. Ikutin orang2 yang sodorin tiket ke sopir ketika mau  masuk bus. Alhasil kami berdua ditolak karena jam keberangkatan di tiket beda sama jam yang terpasang di depan bus. Oalah, ternyata sistem tiket disini jadwal keberangkatannya pake jam. Beda kayak di jakarta, tinggal stop, tinggal bayar. Sama kayak kereta, bus disini juga jumlahnya banyak, nunggu penumpang sebentar, berangkat, abis itu dateng lagi bus tujuan yang sama, tapi karena jadwal jam yang tertera di tiket 13.45 jadi harus nunggu satu jam-an lagi. Dingin, mana laper lagi, dari pagi belum makan, cuma diganjel roti sisa di pesawat, hiks..

Jam 13.45, akhirnya bus pun datang. Jetleg, kedinginan, ditambah perut keroncongan, kombinasi yang pas buat ngorok sepuasnya di dalam bus yang hangat. Ruang2 kakinya juga lebar, bikin tambah nyaman. Puas tidur dengan berbagai macam posisi akhir kebangun juga. Liat keluar, cuaca tambah dingin dan berkabut karena diguyur hujan, suasananya juga makin gelap padahal jam baru menunjukkan pukul 4 lewat, dan ternyata kalo musim gugur, jam 5 itu udah gelap. Mulai was-was, hati kebat-kebit, gimana nih kalo kesasar malem-malem nyari hostel. Gara2 kelamaan poto2 di bandara sih, jadwal jadi molor. Juga akibat kelamaan poto2, ransel kami satu2nya yang masih tertinggal, muter2 di conveyor belt yang segitu gedenya, menggenaskan, hahahaaaa….

Turun dari bus yang hangat, huaaaaaa… dingiiiiiiiin! Sampe di Sokcho Intercity Bus Terminal sempet ragu bentar, bener gak ini terminal yang dituju? tanya sebentar sama bapak2 yang kemudian diamini. Liat peta kayaknya sih deket, lewatin perempatan lampu merah, belok kanan, sampe deh.. Tapi kalo gendong dua ransel gede2, sambil  lari2 kehujanan, yang deket jadi kayak jauuuuuh banget.  Akhirnya sampe juga di hostel yang sudah kami booking, The House Hostel [452-5 Dongmyong dong, Sokcho Si, Gangwondo, Telp 227-02-34943]. Mandi, cibang cibung bersihin badan, trus keluar ke supermarket beli nasi beku. Dipanasin bentar, kemudian makan sama abon, kering kentang, sama sambel terasi abc, nikmattt banget. Akhirnya setelah seharian gendong ransel, bisa istirahat juga, hoaaammmmm….

TUKANG JAHIT KREATIF

 

Image

Pasang telinga denger2 ada kabar burung , bahwa disekitaran kantor konon ada tukang jahit mumpuni sakti mandraguna. Dia mampu menjahit rapi dan cepat. Sekarang serahin bahan, satu jam kemudian udah langsung jadi.. ett, salah deng! itu mah tukang stempel yang satu jam selesai, hehehe..  🙂

Sebenernya bukan kabar burung juga sih, gara2 ada salah satu temen yang sering langganan bikin baju di ibuk tukang jait itu, lantas semua latah ikutan pengen cobain ngejait juga. Faktor utama yang  bikin banyak emak2 kantor pengen nyobain jahit di si ibuk tkg jahit itu salah satunya karena harga yang dipatok buat ngejait murah banget, cukup 35 rebu rupiah!

YA! hanya dengan 35 ribu rupiah anda dapat membawa pulang hari ini sepotong baju tanpa lengan! cukup hubungi NOMOR MAMA yang sedang demo harga BAWANG dikantor polisi ke nomor 0809-000-000.. *mulai gak fokus* *jitak*

Murah kan?
Hari gini  mana ada ongkos ngejahit 35 ribu rupiah. permak lepis yang cuma potong sama obras aja kadang2 diminta 15-20 ribu.

Mungkin latahan itu emang udah sifat turunan perempuan. Karena yang latah pengen ikutan ngejait bukan cuma emak2 aja, saya salah satunya. Ubek2 pasar, dapetlah 3 motif batik cerah nan lucu. Plus 2 sisa bahan kadaluarsa yang entah udah dibeli dari kapan tau. dan Taraaaaaaa… jadilah saya punya 5 bahan batik buat di ujicoba kan. Dengan hati riang gembira saya serahkan kelima bahan itu pada si ibuk tukang jahit. Ukur sana, ukur sini. Woww!! badan saya melebar beberapa senti kesamping.. *tepok tangan bahagia* ckckck.. perempuan aneh! :p

Karena masih belum kepikiran mau dibikin model apa, akhirnya cuma 2 baju saja yang dijahit. Sisa 3 bahan saya simpen alias numpang naruh di tempat si ibuk kalo kapan2  dapet ilham dari langit jd saya tinggal kasih contoh aja. As simple as that..

Hari telah disepakati kapan baju itu selesai. Hati berbunga-bunga  bakalan punya baju baru buat kerja kamis – jumat. Cek sana sini, dan ternyata emang bener, jahitan rapi. Tapi ketika mau dipake, Kok GAK MUAT! Gak tau dimana permasalahannya, apakah karena si ibuk itung2an matematikanya gak lulus waktu SD atau karena gara2 coklat, puding, pecel lele, dan bebek bakar yang saya makan minggu lalu. Gagal pake baju  baru, hiks..Eh, ternyata yang gagal bukan cuma saya loh, temen saya yang barengan jait juga sama bajunya gak muat alias kekecilan. Jadi  kesimpulannya, si ibuk  ngitungnya gak pas, ukuran pinggang sama dada saya dikorup sama si ibuk! lapor KPK..!

Tak ada gading yang retak, yang artinya ; ‘tak ada tukang jait yang sempurna…’

Sabarin hati, emang lagi apes aja kali bikin baju gak pas, sutralah! masih ada 3 bahan lagi..

***

Tadi siang dibawah siraman matahari yang nyelenet kulit saking panasnya. Bela-belain dateng ke tempat jait si ibuk. Nganter temen bikin baju, sekalian mau kasih contoh model buat sisa bahan. Baru pasang badan minta diukur ulang si ibuk udah suruh saya stop  sambil nyodorin plastik berisi bahan batik milik saya. Pas dibuka, ternyata bahan  saya udah berbentuk baju. Hebat! belum dipikirin model, itu baju udah ngedesain sendiri.

Antara sebel dan sebel! si ibuk kenapa kreatip banget ngejait baju tanpa persetujuan model dari saya. Masih mending kalo saya suka sama modelnya. Ini mah saya gak suka sama sekali sama modelnya yang dibikin kayak ibuk2 PKK! Ralat —> Saya bukan ibuk2 PKK, saya ibuk2 Darmawanita! 😀

Liat baju pengennya garuk2 aspal aja ;(

Saya gak suka model baju lengan panjang, saya suka baju 7/8 atau model lengan tangan yang dibikin agak melebar di siku. Saya gak suka model kancing bungkus, saya lebih suka model kancing etnik. Saya gak suka model kerah runcing, saya lebih suka model kerah  bulat atau kerut. Intinya saya gak suka baju saya dibuat tanpa persetujuan saya! Saya kapok..

Kalo mau berbaik sangka,  mungkin si ibuk itu cuma mau ngebantu saya yang suka plintat plintut gak punya pendirian mau bikin model apa. tapi karena saya masih kesel dan gak mau berbaik sangka, saya maunya nyalahin ibuk2 penjait itu. Gara2 ibuk, 5 bahan saya gagal semua, ihiksss…. *Dirajam massa* hahahaha…. *ketawa stress bin

pait* 😀

 

 

 

Follow, not follow

image

Jadi begini, selama beberapa waktu jadi setengah silent reader, yang artinya kadang komen kadang enggak di rumah temen2 kalo lagi mood dan rajin blogwalking (g pake dead), kayaknya saya udah mulai ngerasa nyaman sama wp. Apalagi kalo liat tulisan yang mulai banyak bermunculan di kolom inbox, eh bener gak ya namanya? Pokoknya itu dah..

Udah banyak anak veteran mp maupun bukan yang saya follow. Pun saya juga udah punya follower juga loh, ihiiiiiirrrrr senengnya. Nah, karena saya orangnya gak sombong dan selalu rendah (diri?) hati, saya juga pengen follow orang yang udah follow saya. I follow u, u follow i, i and you follow-followan..

Tapi masalahnya, berhubung saya gaptek bin katrok *ngaku* *nunduk malu* saya suka bingung kalo mau follow balik. Kenapa  icon follow di tiap blog, kadang ada kadang gak ada ya? Entah emang pengaruh hormon, atau dasarnya labil, itu tanda follow suka ngilang gitu. Biasanya kan ikon +follow itu suka ngendon di bagian kiri atas kan? O iya, saya seringnya buka wp dr hape. Udah di touch, dielus, dipijit itu layar hape teteup aja g keluar tanda pollow. Jadi bersembunyi dimanakah dia? Atau buat yang ngerasa menyembunyikan icon +follow segeralah menyerahkan diri sebelum saya seret ke kantor polisi buat bebenah.. 🙂

Jadi buat masbro dan mbakbro yang belum saya follow, maap ya bukannya saya sombong, tapi karena baru  dalam tarap penjajakan dan belum menggauli wp secara seksama makanya belum ada chemistry diantara kami. Mudah2an setelah pedekate beberapa waktu hubungan saya dan wp bisa langgeng, amin.. *ngomong apaan sih gw, mulai g fokus nih* :p

Buat yang ngerti tentang perWPan tolong pencerahannya yah. Pokoknya surga balesannya kalo nolong saya, plus tingkat kecakepannya jd bertambah dari level 3 ke level 10.. 🙂

Jual hape..

Jual butuh untuk keperluan mendesak. Hape seri terbaru sumsang. Spesial edisi dan limited edition. Casing orisinil, tangan pertama. Layar terang tidak membuat mata cepat lelah. Tampilan layar 3 dimensi.

Harga nego! Berminat, silahkan hubungi saya..

image

^^

image

CAPSLOCK

Kemarin liat PasMantap edisi ‘Australia’ yang shootingnya di Monash University. Salah satu bintang tamunya waktu itu adalah seorang bule profesor yang mengajar mata kuliah Bahasa Indonesia. Bukan sesuatu yang aneh juga sih sebenernya, karena sebagaimana yang kita tahu bahasa indonesia emang udah dijadikan matakuliah di beberapa universitas.

Cuma entah kenapa waktu itu sempet kepikiran aja, saya yang dari lahir sampe segede ini tinggal di endonesya, udah bener2 bisa berbahasa indonesia yang baik dan benar belum ya? Kalo misalnya ada bule yang minta ajarin bahasa indonesia bisa gak ya? Bukan cuma sekedar percakapan, tp struktur dan tata bahasanya. Dan ternyata bahasa indonesia emang susah karena ada perbedaan antara bahasa yang dipergunakan sehari-hari dengan tata bahasa di buku2. Buktinya ketika ujian UN justru nilai bahasa indonesia yang jeblok.

Apalagi sekarang ngeliat anak2 abegeh yang beraliran alayisme, makin gak karuan aja bahasa indonesia.

Stop! Gw ngomongin apa sih? Mulai nglantur gini. Udah berasa kek jadi guru bahasa aja.

Maksud dan tujuan posting tulisan ini yang berjudul CAPSLOCK adalah karena kok saya ngerasa gatel ya kalo ada orang kirim sms pake hurup kapital semua alias kepslok. Mendadak mata ini berkunang2 liat tulisan gede2.

Emang sh itu gaya masing2 orang bt nulis kayak gimana. Tapi kan penggunaan hurup gede itu ada aturannya. Misalnya buat diawal kalimat, atau buat penamaan kota dan negara.

But hey! Could you turn your damn capslock off? Coz my eyes siwersiwer ndeloke

Sapa gw ya nyuruh2 orang matiin kepslok, padahal sendirinya mash ancur juga nulisnya, hehe..

Ngomongin kebiasaan, ada satu kebiasaan ketika saya lg nulis. Entah itu sms, ceting, atau komen; yaitu disetiap akhir kalimat, saya selalu taruh dua titik. Bukan satu, yang pertanda akhir kalimat.

Dan apakah maksud peletakan dua titik itu? I dunno, enak aja liatnya dan udah jadi kebiasaan. 😀

Tuh kan, sendirinya juga punya kebiasaan jelek, ckckck..

Impas ya..

Di kantor selain jadi pegawai yang baik, saya punya side job lain, sebagai sopir emak2 kalo pergi rombongan kemana-mana. Ke tempat kondangan, ke rumah sakit, ke rumah makan nan jauh di pelosok, ke bogor, ke serang, ke tanah abang, ke mangga dua, ke itc, ke thamrin city, kemana-manaaa. 

Suka rada jengkel juga sh, kalo liat penumpang ngarr ngorr pada ngorok sementara mata kita sepet liatin mobil di depan macet. Padahal biasanya kalo lg naik jemputan, gwjuaranya yg duluan ngorok. Mobil belum gerak, gw udah melesat mimpi ke langit ke7

Kalo rombongannya dikit, biasanya paijo yang dibawa. Tapi kalo rombongannya bejibun dan emak2 geng gerombolan si berat, baru bawa mobil temen yang gedean, yang bisa muat 4,6.

Kayak tadi siang, kantor ngadain halalbihalal [yang udah kelewat satu bulan]. Dan gw di daulat buat bawa emak-emak. Kalo emak2 udah dikumpulin disatu tempat, pasti jadi rame dan ribut. Aneka gosip langsung bertebaran. Dari HOt, sampe setengah hot. Cekakak cekikik sambil ngomongin kebegoan masing-masing. Urusan dapur sampe urusan ranjang untuk konsumsi 17tahun ke atas.

Dasar gw lg kecentilan, abis halalbihalal bukannya langsung pulang, malah keluyuran cari2 tempat totok wajah yang murah meriah. Lumayan buat ngelancarin aliran darah dimuka yang kusut.

Dasar apes, gak dapet tempat totok gara2 antrian udah penuh. Mobil temen penyok pula nabrak pager di tempat salon.

Emang sih itu mobil dapet garansi perbaikan karena mash gress keluar dari showroom. Tapi kan tetep aja kudu ngash tip bt yang benerin mobil. Enak gak enk bikin mobil orang penyok, terpaksa deh harus merelakan duit melayang..

‘Err, utang lo gak usah dibayar deh, buat benerin mobil aja, hiks..’